Warung Gudeg Bu Joko


“…Mau makan nasi gudeg, Jogja.. Bukan berarti harus ke Jogja.. Cukup ada di sini.. Dekat kita sendiri.. Kita tinggal menikmati..”. Masih ingat lagu yang dinyanyikan oleh Eno Lerian dulu?

Ya, seperti lagunya Eno Lerian itu, sekarang, teman-teman yang berdomisili di Banda Aceh dan sekitarnya tidak perlu jauh-jauh ke Jogja untuk menikmati nasi gudeg. Karena, tidak jauh dari pusat kota Banda Aceh, terdapat sebuah warung makan yang menjual nasi gudeg. Nasi Gudeg Bu Joko namanya.

image

Tampilan Gudeg di Etalase

Berlokasi di Lamteumen, Warung Nasi Gudeg Bu Joko adalah warung pertama dan satu-satunya yang menjual nasi gudeg di Banda Aceh. Sontak, warung yang sudah berdiri sejak 2 tahun lalu ini menjadi favorit para pemburu kuliner khas kota Yogyakarta ini. Salah satunya saya.

Saya sebagai orang asli Jawa yang merantau di Banda Aceh, tentu saja sering mengalami homesick, terutama dalam hal makanan. Hadirnya Warung Gudeg Bu Joko ini sukses mengurangi rasa homesick saya. Selain nasi gudeg, di warung ini juga terdapat menu lain. Nasi Soto, Nasi Rawon, Nasi Pecel, Sambal Goreng Mercon, dan Tongseng adalah beberapa menu lainnya. Selain itu beberapa cemilan ringan juga tersedia. Beberapa diantaranya adalah  arem-arem, martabak telur, risoles isi daging, bakwan jagung, tahu perkedel, dan tentu saja tahu dan tempe goreng.

image

Martabak di Etalase

Tapi tentu saja semua menu di atas tidak ada yang mengalahkan menu utamanya, nasi gudeg. Gudeg terbuat dari sayur nangka muda yang dimasak dengan santan dan gula merah. Rasa nasi gudeg di warung Bu Joko ini apabila dibandingkan dengan gudeg asli Jogja memang agak berbeda. Gudeg Bu Joko memiliki rasa lebih manis dibandingkan gudeg asli Jogja. Mungkin untuk menyesuaikan dengan lidah para pelanggan. Saya sendiri pun lebih suka gudeg manis daripada yang asin seperti aslinya. Makan nasi gudeg tidak lengkap apabila tanpa sambal krecek. Tenang saja, di Warung Gudeg Bu Joko ini juga tersedia sambal goreng krecek yang nikmat sebagai pelengkap gudeg. Bagi yang belum tahu, krecek ini adalah kulit sapi atau ada yang menyebutnya rambak. Memiliki rasa cukup pedas, sambal rambak menjadikan nasi gudeg semakin lezat.

image

Nasi Gudeg Ayam

Untuk lauknya, Bu Joko menyediakan ayam goreng, telur bulat, dan sate telur puyuh. Tergantung selera pelanggan mau menikmati nasi gudeg dengan lauk ayam atau telur. Siang itu saya memilih ayam goreng sebagai teman menikmati nasi gudeg. Harga nasi gudeg berlauk ayam goreng plus segelas teh manis dingin sebagai minuman dibanderol dengan harga Rp. 16.000,-. Relatif murah untuk harga di Banda Aceh dan sekitarnya.

Sedikit tips bagi yang berkunjung ke Warung Nasi Gudeg Bu Joko, ambil nasi dan menu kita sendiri dari etalase apabila kita tidak terbiasa makan dengan porsi banyak. Karena Bu Joko sering menyajikan dalam porsi yang menurut saya banyak sekali. Untuk kenyamanan, hindari jam makan siang sekitar pukul 12.30 -13.00. Karena pada waktu itu Warung Bu Joko akan sangat penuh pelanggan, terutama di hari kerja. Saya sendiri sering berkunjung ke Warung Gudeg Bu Joko ini sekitar pukul 11.30 – 12.00. Buka dari pukul 10.00, hindari juga berkunjung setelah pukul 14.00. Karena pada pukul 14.00 biasanya menu sudah habis semua.

image

Nasi Gudeg Ikan Bandeng Presto (Tapi udah gak ada Bandeng Presto Sekarang)

Bagi para perantau asal Jawa, hadirnya nasi gudeg Bu Joko ini memang menjadi semacam oasis yang menyembuhkan rasa rindu terhadap cita rasa masakan Jawa. Bagi penduduk lokal, tidak ada salahnya mencoba makanan baru sebagai variasi, terutama bagi yang belum pernah makan nasi gudeg. Penasaran dengan Nasi Gudeg Bu Joko?

Warung Gudeg Bu Joko
Jl. Cut Meutia, Lamteumen  (Samping BKSDA Aceh)
Banda Aceh

                                                   Tulisan ini dimuat di Jajandimana’s Reader Issue : Warung Gudeg Bu Joko
Iklan