My #RamadhanDiAceh


Well, ramadhan ini ternyata sudah ramadhan ke-6 saya di Aceh. Kalau akun komunitas twitter paling kondang di Aceh, @iloveaceh punya hashtag #RamadhanDiAceh, saya juga mau cerita ah tentang kisah #RamadhanDiAceh saya. Ramadhan pertama saya di Aceh pada tahun 2008. Waktu itu baru beberapa bulan saya di Aceh. Hal yang berbeda dari ramadhan di Jawa adalah waktu sahur dan buka puasa. Pernah suatu dini hari saya terbangun mendengar adzan sekitar pukul 04.00. Saya terhenyak dan kaget sekaligus menyesal karena merasa telat bangun sahur. Setelah saya sadar bahwa itu belum masuk waktu subuh, saya pun tenang. Ternyata di Aceh masjid-masjid lazim membangunkan sahur dengan mengumandangkan adzan. Waktu subuh di Banda Aceh dan sekitarnya kira-kira pukul 05.15 WIB. Dengan waktu subuh pukul segitu dan waktu masuk kerja di instansi saya pukul 07.30, rasanya memang terlalu pagi deh. Di saat orang-orang baru pulang dari masjid dan meunasah usai subuh sekitar pukul 07.00, saya sudah berangkat ke kantor. Waktu untuk tidur lagi usai subuh sangat kurang. Alhasil saya sering ngantuk waktu pagi hari di kantor. Konsekuensi waktu subuh yang lebih telat dibanding daerah di Indonesia bagian lain adalah waktu buka puasa! Beeeeghh.. termasuk paling lama deh di Indonesia. Sekitar pukul 19.00 baru maghrib! Di Jawa udah pada mulai tarawih, kami di Aceh baru buka puasa dong. Paling enak sih kalau pas hari pulang kampung. Sahur pakai waktu Banda Aceh, buka puasa waktu di Jawa Tengah. Dapet diskon! Hehehe..  

Usai maghrib di Banda Aceh

Untuk makan sahur, setiap ramadhan kebiasaan saya berbeda-beda. Dulu, di tahun pertama makan sahur disediakan oleh Mak Cik, ibu kos dari teman saya yang menyediakan catering untuk sahur. Namun karena masakannya khas Aceh, kadang saya pun bosan. Maklum, di tahun pertama saya belum suka sama masakan Aceh. Tahun kedua, pindah kos ke rumah seorang teman. Dan ada teman yang sudah berkeluarga yang istrinya bersedia memasak sahur untuk anak-anak kos bujang. Alhasil kami iuran dan bisa makan sahur dengan layak dan enak. Kali ini masakannya ala Jawa, cocok di lidah.

Di tahun ketiga, masih di kos yang sama tapi dengan penghuni yang sudah tercerai berai. Teman yang berkeluarga sudah pindah rumah, beberapa teman lain sudah menikah, dan beberapa yang lain sudah mutasi. Masih ada sih beberapa teman di kos, tapi kurang akrab. Jadi, sahur yang beberapa tahun sebelumnya selalu ramai bersama teman-teman sesama perantau, di tahun ketiga ini saya (berasa) sendiri. Seringnya beli makanan di sore atau malam hari untuk dimakan saat sahur di dini hari yang sepi. Di tahun keempat dan kelima, saya berada di kos yang baru lagi, sewa 1 rumah bersama 2 teman lain. Makan sahur agak enak karena kami beli rice cooker. Walaupun lauk masih beli, paling tidak nasinya bisa panas lah. Tapi kalau lagi gak mood makan nasi sih saya biasanya sahur makan oatmeal. Di tahun keenam sekarang, rasanya sahur saya mulai membaik. Pindah ke rumah sewa baru dengan tambahan formasi seorang teman, isi rumah sewa kami yang baru cukup layak untuk masak. Alhasil saya sering masak, walaupun cuma masak menu sederhana oatmeal. Tapi akhir-akhir ini sih lebih sering beli lauk sore atau malam hari. 

Ada hal-hal yang unik saat ramadhan di Aceh, terutama di Banda Aceh. Sore hari, usai waktu ashar dan menjelang maghrib, di sepanjang jalan protokol banyak banget penjual takjil dadakan. Dan hebatnya, hampir semua tempat jualan takjil rame banget yang antri beli. Dampaknya? Jalanan macet. Jarak tempuh kantor – kos yang biasanya hanya sekitar 6 menit, bisa sampe 20 menit kalau pas macet gini. Hal unik lainnya, berdasarkan pengamatan saya selama beberapa tahun di Banda Aceh, hampir semua warung makan ketika buka puasa penuh semua. Pengunjung membludak. Bahkan untuk warung-warung yang di hari biasa terbilang sepi. Tapi ini hanya terjadi setelah minggu pertama puasa. Mungkin karena orang Aceh ini suka banget buka bersama. Pernah suatu ketika saya dan seorang kawan ingin buka puasa di luar kos. Tapi muter-muter dari ujung ke ujung semua warung makan penuh. Salah kami juga sih tidak memesan tempat atau berangkat lebih awal untuk persiapan buka. Alhasil kami buka puasa minum air kelapa dan beberapa gorengan di depan sebuah masjid di pinggir jalan. Baru setelah maghrib kami mencari warung makan yang pengunjungnya bersahabat. 

Soal tarawih, sama seperti waktu shalat Jumat. Pada waktu shalat semua tempat usaha mulai dari warung makan, warung kopi, dan toko-toko dihimbau oleh pemerintah untuk tidak buka. Biasanya sih awal puasa pada tertib semua. Menjelang Isya semua tempat usaha tutup dan buka kembali sekitar pukul 21.30 saat shalat tarawih berjamaan di masjid usai. Tapi, seiring dengan berjalannya hari demi hari, menjelang pertengahan ramadhan, beberapa warung makan, warung kopi, dan tempat usaha mulai sedikit demi sedikit ada yang melanggar peraturan tutup di waktu shalat. Tapi mayoritas sih masih mematuhi.

Untuk jamaah tarawih di masjid, sepanjang ramadhan relatif selalu ramai, walaupun tentu saja yang paling ramai adalah pada hari-hari awal ramadhan. Beberapa masjid mempunyai die hard fans. Salah satunya tentu saja Masjid Raya Baiturrahman. Masjid kebanggaan masyarakat Aceh ini cukup unik dalam melaksanakan shalat tarawih berjamaah. Hampir semua masjid di Banda Aceh mempunyai jadwal urut yang sama, yaitu: shalat Isya berjamaah, ceramah beberapa menit, baru kemudian shalat tarawih berjamaah. Tak terkecuali Masjid Raya Baiturrahman. Namun uniknya di Masjid Raya ini mengakomodasi jamaah yang ingin shalat tarawih 8 rakaat + witir 3 rakaat dan shalat tarawih 20 rakaat + witir 3 rakaat. Shalat tarawih memang dibagi menjadi 2 gelombang. Gelombang pertama semua jamaah shalat tarawih bersama. Ketika rakaat ke-8 usai, saat imam memimpin doa dan dzikir, jamaah yang ingin mengambil shalat tarawih 20 rakaat keluar dari masjid. Mereka menunggu di luar ketika jamaah dengan 8 rakaat shalat tarawih melakukan shalat witir 3 rakaat. Baru usai witir, jamaah yang mengambil 8 rakaat shalat tarawih keluar masjid, dan jamaah yang menunggu di luar masuk masjid lagi untuk melanjutkan shalat tarawih mereka. Indah bukan cara Masjid Raya Baiturrahman menyikapi perbedaan jumlah rakaat shalat tarawih? Saya pribadi sih cukup suka shalat tarawih di Masjid Raya Baiturrahman, tapi jarang sekali ke sana. Ramadhan kali ini saja baru sekali saya shalat tarawih berjamaah di sana. Saya memang kurang suka dengan keramaian tempat parkir di sana. Susah kalau mau cepat-cepat ngeluarin motor. Hehehe..  

Ada satu masjid yang tak kalah fenomenal dibandingkan Masjid Raya Baiturrahman saat ramadhan. Saya sih belum pernah shalat tarawih berjamaah di masjid ini, tapi hampir bisa dipastikan, di masjid ini selalu ramai. Masjid yang dikenal dengan nama beken Masjid Bulog ini terkenal dengan kecepatan shalat tarawih berjamaah yang tidak umum. Mungkin salah satu masjid dengan durasi shalat tarawih berjamaah tercepat di Banda Aceh. Dengan daya tarik shalat tarawih selesai lebih dulu dibanding masjid-masjid lain, tak heran, banyak sekali jamaah masjid tersebut. Padahal, masjid yang berada dalam kompleks perkantoran Bulog Aceh itu tergolong kecil bangunannya. 

Dan, satu lagi yang menurut saya menarik dari jamaah masjid-masjid yang pernah saya kunjungi. Pernah kan kalau di masjid melihat anak-anak kecil lari-larian, ramai berceloteh, bahkan mengganggu orang dewasa yang sedang shalat? Kalau di Jawa, kampung halaman saya, sering saya lihat. Tapi tidak di Aceh. Anak-anak, bahkan yang berusia balita, jarang sekali saya lihat pecicilan di masjid. Kalaupun ada, tidak banyak deh. Bahkan mereka bisa lho shalat berjamaah dengan tertib di barisan mereka sendiri di bagian belakang. Mungkinkah anak-anak yang dibawa orang tuanya ini adalah anak-anak yang sudah tersaring tingkat pecicilannya? Mungkin aja kan ada peraturan tak tertulis dari para orang tua gitu yang melarang anak-anak dengan tingkat hiperaktif yang akut untuk tidak diajak ke masjid. Tapi saya tak tahu pasti. Yang pasti saya berkesimpulan, anak-anak di Aceh ini manis-manis kalau diajak shalat berjamaah (walaupun sekali pernah sih kacamata saya hampir pecah karena diinjak anak yang lari-larian di depan saya saat sedang shalat).

Ya begitulah sedikit cerita #RamadhanDiAceh saya. Ramadhan kali ini sih saya ngerasanya lebih baik daripada tahun lalu. Sampai hari ke-21 ini, Alhamdulillah saya belum pernah meninggalkan shalat tarawih. Walaupun beberapa kali tidak berjamaah. Suatu kemajuan bagi saya. Semoga sih tetap konsisten sampai akhir ya. Doa yang lain, semoga sih ramadhan tahun depan udah ada yang masakin buat sahur dan buka puasa, dan nemenin makan sahur dan buka puasa juga tiap hari. Say Amin for me? 😀

Iklan